Экстремальные виды отдыха
Недвижимость. Недвижимость в Одессе. Агентство недвижимости Ланжерон
Joomla Templates and Joomla Extensions by ZooTemplate.Com
Submit to FacebookSubmit to Twitter
Ditulis oleh T. Bintang
Tanggal Diterbitkan Dilihat: 301
Cetak

140901103929BINTANGNEWS.com –Sejumlah negara kawasan Teluk dituduh mendanai kelompok ekstrem Daulah Islamiyah (DI) atau ISIS di Irak dan Suriah.

Tetapi seperti dijelaskan Michael Stephens, direktur Dewan Layanan Kesatuan Kerajaan di Qatar, tidak ada yang hitam putih jika berkaitan dengan perang.

 

Banyak tulisan telah dibuat tentang dukungan yang didapat DI dari pendonor dan pendukungnya, terutama dari negara kaya kawasan Teluk.

Sebagian besar tuduhan yang dilontarkan musuh DI di Irak dan Suriah bahwa Qatar, Turki dan Arab Saudi yang bertanggung jawah atas keberadaan kelompok ini.

Tetapi yang sebenarnya terjadi lebih rumit dan diperlukan pengkajian lebih lanjut, kata Michael Stephens.

 

Kebijakan yang salah

Qatar sebenarnya tidak secara langsung mendanai DI.

Gabungan dari kebijakan yang tidak jelas dan kenaifan membuat senjata dan dana Qatar jatuh ke tangan DI.

Arab Saudi juga tidak memiliki kebijakan pemerintah secara langsung mendanai kelompok ini.

Emir Qatar, Sheikh Tamim bin Hamad al-Thani dan Presiden Prancis, Francois Hollande.

Sama seperti Qatar, keinginan menjatuhkan presiden Suriah, Bashar al Assad, menyebabkan terjadinya kesalahan besar pemilihan sekutu.

Kedua negara ini harus mengkaji diri, meskipun proses seperti ini kemungkinan tidak akan diumumkan ke masyarakat.

Agama dan dukungan

 

Tetapi ada masalah yang lebih dalam, yaitu ikatan keagamaan dan simpati kepada sebuah kelompok yang secara terbuka menentang Iran Syiah dan dukungan banyak orang di Teluk.

Tindakan mengerikan yang dilakukan DI sulit dipahami orang yang ingin mendukungnya, tetapi tujuan pendirian negara Islam sudah pasti menarik perhatian beberapa kelompok pemikiran Islam.

Banyak pihak yang mendukung tujuan ini telah berada di Suriah, berperang dan tewas demi DI dan kelompok lain.

Yang lainnya menyatakan dukungannya dengan lebih pasif dan mereka akan terus melakukan hal ini.

 

Kinerja bagus

DI, kelompok yang berkinerja lebih baik dibandingkan pihak-pihak lain di peperangan.

Mereka berkampanye media dalam berbagai bahasa dan berhasil menarik perhatian dan dukungan remaja pria dan wanita.

Dalam setiap aksi, mulai dari perang, organisasi, hierarki dan pesan media, DI jauh lebih maju dibandingkan kelompok oposisi lain yang beroperasi di kawasan.

 

DI telah menciptakan struktur mirip negara, lewat kementerian, pengadilan dan sistem pajak sederhana, yang meminta masyakarat membayar pajak dalam nilai yang jauh lebih rendah dibandingkan pemerintahan Assad.

Kelompok yang dikenal juga dengan nama ISIS ini memperlihatkan pola yang konsisten sejak pertama kali mencaplok wilayah musuhnya di permulaan tahun 2013.

 

Mereka segera menguasai sumber air, tepung dan hidrokarbon, memusatkan penyebarannya sehingga penduduk tergantung kepada DI agar dapat bertahan hidup.

Daulah Islamiyah mengekspor sekitar 9.000 barel minyak per hari dengan harga sekitar US$25-US$45.

Apa bisa dikalahkan?

Pertanyaan lebih besar adalah apakah kekuatan kawasan seperti ini bisa dikalahkan.

Kemenangan tidak akan tercapai tanpa campur tangan militer Barat.

Kelompok Sunni di Irak memang mendukung kelompok ini, tetapi mereka tidak memiliki persenjataan dan pendanaan yang diperlukan untuk menjatuhkan DI.

Militer Irak dan rekannya di Suriah juga tidak memiliki kemampuan ini.(bbc/tb)

Ikuti Terus Sumber Informasi Dunia di Twitter Bintangnews.com

Nasional

article thumbnailLaporan: Antaranews BINTANGNEWS.com – Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) menyiapkan empat pos bantuan di sekitar Masjidil Haram untuk jemaah yang tersesat, sakit, dan lain-lain ketika...
article thumbnailLaporan: ROL BINTANGNEWS.com – Presiden Jokowi meresmikan dimulainya Turnamen Piala Presiden di Stadion Dipta Gianyar Bali, Ahad (30/8). Peresmian dilakukan dengan melakukan tendangan pertama bola ke...

Internasional

article thumbnailBINTANGNEWS.com –South Africa has voiced interest in importing natural gas from Iran once the sanctions against the country are lifted, adding that it is even ready to participate in projects to...
article thumbnailLaporan: ROL BINTANGNEWS.com – Otoritas Mesir memanggil duta besar Inggris di Kairo lantaran dianggap memberikan pernyataan bernada intervensi.  Duta Besar John Casson sebelumnya mengaku terkejut...
article thumbnailLaporan: Kompas.com BINTANGNEWS.com – Pepatah mengatakan, "Tuntutlah ilmu sampai ke negeri China". Sepertinya, pendidikan bisa mengubah kehidupan manusia menjadi lebih baik adalah sesuatu yang...
article thumbnailLaporan: Antaranews BINTANGNEWS.com – Rektor Universitas Andalas (Unand) Padang Sumatera Barat (Sumbar) Prof Werry Darta Taifur menilai bahwa banyak lulusan mahasiswa saat ini kurang giat dalam...
article thumbnailLaporan: ROL BINTANGNEWS.com – Seorang oknum guru berinisial S dilaporkan ke polisi oleh orang tua muridnya karena diduga telah menganiaya siswa kelas VI SDN 3 Palabuhanratu, Kabupaten Sukabumi,...
article thumbnailLaporan: ROL BINTANGNEWS.com – Puncak perayaan rangkaian kegiatan Olimpiade Taman Baca Anak (OTBA) digelar di Museum Transportasi, Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Jakarta Timur pda Ahad (23/8)....
Studi Islam di IIQ Kian Diminati
Sabtu, 29 Agustus 2015
article thumbnailLaporan: ROL BINTANGNEWS.com – Institut Ilmu Al Quran (IIQ) yang merupakan satu-satunya kampus pendidikan tingkat sarjana S1 khusus perempuan ternyata kian diminati.  
More inPendidikan